Affinity Circles

6 Cara Teratas untuk Menjaga Alumni Tetap Terlibat

6 Cara Teratas untuk Menjaga Alumni Tetap Terlibat – Ini tentang keterlibatan yang konsisten, relevan, dan tepat waktu sepanjang tahun bukan hanya saat Anda membutuhkan mereka untuk mengadvokasi.

6 Cara Teratas untuk Menjaga Alumni Tetap Terlibat

affinitycircles – Dan jika keterlibatan sepanjang tahun tampaknya sulit, berikut adalah enam cara teratas untuk membuat alumni sekolah Anda tetap terlibat dengan beberapa contoh yang cukup manis disertakan untuk praktik terbaik keterlibatan alumni.

Baca juga : 7 Alasan Mengapa Kantor Alumni Harus Memiliki Aplikasi Seluler Alumni

1) Jadilah Relevan

Melansir finalsite, Tetap trendi dan mengikuti apa yang sedang terjadi di dunia harus menjadi perhatian utama ketika berencana untuk melibatkan alumni Anda. Itu bisa menjadi sesuatu yang sedang tren di media sosial, dalam berita atau acara olahraga populer. Hampir semua acara terkenal dapat diubah menjadi cara yang menyenangkan untuk melibatkan grup ini.

Baru-baru ini, LaSalle College High School membuat March Madness GIving Challenge Bracket pada tahun kelulusan.

Begini cara kerjanya: Memasuki setiap pertarungan, skor setiap kelas didasarkan pada tingkat partisipasi mereka saat ini, yaitu, kelas 9,2% akan dimulai dengan 9,2 poin. Skor dasar ini diperbarui saat mereka maju melalui turnamen, dan tingkat partisipasi yang meningkat menempatkan kelas di posisi yang lebih baik untuk minggu kompetisi berikutnya!

Mereka memiliki serangkaian tiga putaran, dan akhirnya pertarungan. Ini adalah cara yang sangat kreatif untuk mendorong keterlibatan Alumni sambil memainkan acara atau kejadian yang relevan di dunia.

Contoh ini secara khusus terkait dengan relevansi March Madness, tetapi juga persaingan dan persaingan kelas — dan siapa yang tidak menyukai sedikit persaingan?

Selain kampanye, program keterlibatan alumni sepanjang tahun membantu sekolah Anda tetap relevan. SMA Immaculate di CT menggunakan tren #ThrowBackThursday untuk membuat alumni tetap terlibat dengan apa yang mereka posting di sosial.

2) Segmentasikan Audiens Anda

Usia alumni sangat beragam, jadi penting untuk mengetahui cara mengelompokkan konten dan pesan untuk terlibat dan menjangkau audiens target tertentu. Misalnya, beberapa audiens lebih sering mengunjungi platform sosial tertentu daripada yang lain, sementara yang lain terpaku pada memeriksa email. Kita bahkan bisa mengatakan bahwa alumni muda lebih aktif di Instagram, dan alumni yang lebih tua lebih aktif di Facebook.

Berikut adalah rincian singkat di mana kita melihat sebagian besar rentang usia jatuh:
Lulusan kurang dari 10 Tahun = Instagram, Twitter, Snapchat
Lulusan 10+ Tahun = Facebook, Email

3 ) Beri Mereka Tempat Khusus Di Situs Web Anda

Dengan sebagian besar situs web sekolah berfokus pada prospek, mudah untuk melupakan fokus pada alumni kami. Halaman-halaman ini terkubur di peta situs Anda, dan berjarak lebih dari dua atau tiga klik dari beranda.

Ada dua cara populer untuk melibatkan alumni menggunakan situs web Anda: situs mikro alumni dan portal alumni .

Microsites Alumni adalah cara yang bagus untuk mengelompokkan keberadaan web alumni Anda. Misalnya, Punahou telah melakukan ini dengan sangat baik. Saat Anda mengunjungi situs mikro alumni mereka, Anda akan melihat bahwa semua yang dicari oleh seorang alumni ada di depan dan di tengah dengan fokus utama situs web ini, termasuk berita, kalender, dan foto.

Portal alumni adalah area yang dilindungi kata sandi di mana alumni dapat mengakses informasi yang sama, tetapi di area pribadi.

4) Tetap Setia dengan Merek Anda

Seringkali alumni suka mengingat hari-hari mereka dengan kenangan nostalgia yang berakar pada sejarah. Jika sekolah Anda memiliki nama gedung bersejarah, bagian sorak-sorai siswa, patung di kampus, bekas fakultas tercinta, atau ritual atletik yang menyenangkan … jangan takut memainkan senar hati itu!

Trinity-Pawling baru-baru ini melakukan kampanye untuk menghormati seorang mantan guru dan Alumni. #StretchWithStretch menampilkan para donatur Alumni yang berfoto dengan guntingan Robert “Stretch” Gardiner seukuran manusia di seluruh Kampus. Anda dapat menonton video di sini .

Kampanye itu menyenangkan dan ringan, dan mendapat banyak keterlibatan di media sosial.

Demikian pula, Germantown Academy menggunakan “Rumah” Lulusan sebagai cara untuk mengembalikan daya saing Siswa vs Siswa, tetapi kali ini berfokus pada Memberi Kembali.

5) Jadilah Gesit dan Globalisasi

Saya mendapat kesenangan dan kesempatan untuk kuliah di North Carolina. Menghabiskan seluruh masa kecil saya dan tumbuh di New England, ini adalah transisi besar bagi saya. Saya tahu setelah saya lulus dan pindah kembali ke Utara, kunjungan yang sering dan Kepulangan Alumni akan sulit dilakukan. Rendah dan lihatlah, almamater saya mulai mengirim email bahwa mereka datang kepada saya! Di jantung NYC, Boston, New Jersey. #HPUOnTheRoad adalah sesuatu yang benar-benar menggelitik saya dan menarik perhatian saya karena saya selalu ingin kembali, itu bukan waktu yang tepat. Ini menunjukkan kepada saya betapa sekolah saya peduli untuk tetap terhubung dengan saya setelah lulus.

Perlu kita pahami bahwa tidak semua Alumni kita akan tetap lokal. Alih-alih berjuang keras untuk mendapatkan setiap Alumni untuk kembali ke daerah tersebut, cobalah pergi ke mereka! Anda akan terkejut betapa banyak Alumni yang mungkin tidak tahu bahwa mereka bekerja berdekatan satu sama lain. Kehidupan kerja mengambil alih dan tiba-tiba, perjalanan pulang sulit untuk diayunkan. Ini membawa kenangan bagi mereka, daripada mengharuskan mereka melakukan perjalanan panjang dan tidak realistis.

6) Fokus pada Lebih dari Sekedar Uang

Sering kali kita terjebak dalam aspek moneter “Memberi Kembali”, dan lupa bahwa waktu seseorang adalah salah satu sumber daya paling berharga yang dapat mereka berikan. Baik itu merencanakan reuni atau sekadar berbagi dan menyukai postingan media sosial kami, segala bentuk pemberian harus diakui dan dihargai!

Tidak ada yang lebih meresahkan daripada membuat alumni merasa pentingnya mereka berkorelasi langsung dengan jumlah yang telah mereka berikan. Memberi alumni Anda perasaan bahwa mereka adalah pemangku kepentingan yang penting sangat penting. Ini bisa sesederhana menanyakan pendapat mereka tentang acara mendatang atau proyek gedung baru, Masukan mereka sangat berharga bahkan tanpa kontribusi uang langsung

Beberapa alumni lebih ingin berbagi pengalaman dan keahlian mereka, daripada dana keuangan mereka. Tawarkan cara bagi mereka untuk memberi kembali melalui program mentor, hari karir, dll. Alumni sangat ingin menceritakan kisah mereka dan berbagi kesuksesan mereka!

Satu sekolah khususnya, Montclair Kimberley Academy, menunjukkan dengan sangat jelas bahwa Memberi Waktu sama pentingnya bagi mereka dengan Memberi Uang.

Exit mobile version